Rabu, 02 Agustus 2017

Emang Ibu Hamil 'bisa' puasa?

Hai! Kali ini mau banget cerita tentang perjalanan hamil setelah lulus di Trimester I. Di blog sebelumnya, saya cerita tentang enaknya masak, urus rumah dan bikin-bikin. Nah blog ini ditulis saat udah masuk trimester III sih, jadi mau flashback aja apa yang dilakuin waktu masuk trimester II kemarin.

Kebetulan banget sebenernya, masuk dari bulan ke 5 dan 6 itu bertepatan sama bulan Ramadhan. Awalnya masih ragu sih, apakah mau puasa, apa mau bayar fidyah aja. Sempet khawatir kebayang sama mual dan muntah di trimester awal, tapi kebayang juga sama berkahnya Ramadhan. Haha sok banget yaa? Tapi, sama yang namanya ibadah puasa itu rasanya aneh kalo gak dilakuin, apalagi dulu pas masih belom menikah, keluarga saya doyan puasa nyunah. Jadi menurut saya sih, puasa bukan hal yang susah buat dilakuin sebenernya.

Dengan afirmasi positif, ngobrol bareng si Kakak, maka niatlah untuk mulai puasa dari sebelum masuk bulan Ramadhan. Step nya itu yang pertama NIAT. Niat dan tentuin kalau mau puasa. Ketika udah nentuin, maka step kedua itu, NGOBROL SAMA BAYI untuk bekerjasama dan kuat dalam puasa nanti. Ini juga penting dimana sekarang badan itu udah bukan cuma kamu dooang, tapi udah ada yang numpang dan butuh nutrisi dari kamu. Jadi apapun yang bakal kamu lakuin, juga akan berdampak sama Bayinya. Dan step terakhirnya, CARI TAHU tentang apa yang harus dilakukan oleh Ibu Hamil selama puasa. Jadi ketika sudah manthap, maka perlu ilmu untuk menjalaninya.

Akhirnya, dengan segala upaya (dan juga dukungan dari suami) ALHAMDULILLAHIROBBIL’ALAMIN saya bisa full 30hari puasa. Yeeeeaay!! Kapan lagi kan perempuan bisa puasa penuh? Tapi itu juga gak berjalan semulus paha gorengnya olive yaaa. Hari pertama dan kedua, sempet banget lemes dan migraine. Kalau habis duduk di bawah trus berdiri, rasanya lemes dan hampir jatuh. Bahkan di hari pertama sampe rasanya pusing gak kuat untuk berdiri maupun jalan. Duuuh kebayang itu bingung mau masak apa enggak. Untungnya di hari pertama suami libur kerja, jadi masih bisa nyender dan dibantuin. Dan sejak itu, pesen sama suami kalo pulang kerja jangan sore-sore buat bantuin masak dan nemenin kalau ada apa-apa.

Pernah juga suatu hari kami berdua telat bangun sahur. Raasaaanyaaaa, duh galauu paaraaaah. Suami sih sebenernya udah nganjurin untuk gak puasa, tapi entah kenapa saya nangis pas mikir gak puasa. Haha, cengeng banget yaa? Tapi jujur rasanya emang aneh banget kalau gak puasa gara-gara gak sahur (yaa walaupun dengan kondisi hamil bisa jadi sebuah alasan) tapi karena emang gak terbiasa aja, jadi aneh. Selain itu, saya juga berpikir kalau sekarang gak puasa, nanti untuk memulai puasa lagi itu susah. Itu yang jadi pertimbangan saya. Akhirnya dengan diskusi, saya memutuskan puasa, dengan syarat hari itu saya gak ngapa-ngapain dan buka puasanya di luar beli bebek goreng. Hahahaha. Alhamdulillah suami setuju, dan beneran emang seharian itu saya cuma tidur (karena emang lemes juga kalo jalan) trus sorenya kami langsung bergegas buka puasa di resto Daepong namanya.

Nah selain keteguhan hati, emang butuh banget yang namanya ILMU.

“Kekhawatiran akan hilang dengan ilmu.” –Ustad Khalid Basalamah.

Dengan bermodal buka sosmed sana buka sosmed sini, akhirnya nemu artikel tentang infuse water kurma yang bermanfaat bagi ibu hamil. Disini juga sempet ada beberapa testimony dari ibu-ibu hamil lainnya. Sebenernya simpel sih, cuma butuh kurma dan susu. Bisa susu bear brand itu, bisa juga susu plan, terserah doyannya apa. Jadi caranya, siapkan minimal 7buah kurma yang sudah dibersihkan bijinya. Masukkan kedalam gelas kaca yang berisi air (airnya dikit aja, kira2 sampe nutupin kurmanya), kemudian masukkan ke dalam kulkas semalaman (Saya biasanya bikin setelah buka puasa). Kemudian besok pas sahur, diblender sama susu tadi. Nah trus diminum deh. Katanya nih, minuman ini sudah mencukupi nutrisi bayi selama kita hamil. Untuk baca lengkapnya bisa search atau tanyakan ke dokter langsung biar manthep.

Sebenernya gak ada tuntutan ibu hamil berpuasa, ini tergantung dari diri kita masing-masing. Saya juga menyadari kalau ada juga ibu hamil yang mual muntah selama hamil 9bulan, ada juga yang memang keadaanya lemah sehingga harus bedrest selama hamil karena kandungan lemah. Banyak faktor sebenernya yang bisa jadi pertimbangan bagi ibu hamil untuk berpuasa. Kalau ragu, bisa juga konsultasikan ke ahlinya, dokter atau bidan. Dan dari beberapa cerita temen yang lagi hamil, biasanya dokter gak masalah untuk berpuasa atau tidak, tergantung sama kitanya. Mamah Dedeh pun pernah bilang, kalau sebenernya orang puasa di bulan Ramadhan itu gak bikin mati, jadi kenapa ibu hamil harus takut berpuasa?

Sugesti diri saat hamil itu sangat sangat berpengaruh. Kalau kitanya merasa lemah terus  menerus, ya kita bakal jadi lemes dan males-malesan. Tapi kalau kita ngerasa bisa, InshAllah akan ada tenaga buat ngelakuinnya. Awal hamil saya emang mengalami mual dan muntah parah (bahkan sehari bisa muntah sampai 5kali). Bahkan juga sempet stress karena takut gak ada nutrisi yang masuk untuk si Bayi. Dan kalau ditanya mau apa, rasanya pengen balik ke Jogja, makan masakannya ibu, kuliner disana, jalan ketemu temen, duh pokoknya manja dan homesick banget deh. Tapi trus mikir, apa iya harus gini terus? Kasihan si Bayi yang akhirnya kena dampak gara-gara super moody ibunya. Dan dengan curhat sana sini, saya belajar untuk bismillah bisa.

Adalah Mbak Irma, sepupu yang udah kasih banyak motivasi dan intropeksi diri saat saya nya lagi moody parah di trimester awal. Mbak bilang kalau kita bukan cuma meratapi nasib tapi juga harus cari solusi. Ketika gak doyan makan, ya nyari makanan atau bikin apapun yang kira-kira doyan dimakan. Selain itu, dia yang juga mengajarkan untuk berbicara ke Bayi untuk bekerjasama. Awalnya sih aneh, tapi setelah mencoba, yakin banget itu ngaaaaaaruuuh!
Gak lupa, Mbak juga ngingetin, kalau masih banyak di luar kita yang berharap bisa hamil, bisa dikasih amanah, nunggu anak lama. Dan kita, yang udah dikasih cepet, masak ngeluh? Ibaratnya nih, masih banyak ibu-ibu yang menginginkan posisi kita untuk hamil, dan kalau kita ngeluh cuma gara-gara ini? Malu dong sama mereka!
Dengan ketambahan keyakinan inilah yang bikin saya lulus dari trimester I J

Masuk trimester II udah bisa makan dan udah bisa kesana kemari, gak bikin jadi tambah males sebenernya. Suami udah ngingetin kalau ibunya selama hamil males, nanti anaknya selama hamil juga bakalan males loh! Ini nih senjata pamungkas kalau udah males mandi, Hahaha. Seperti di blog sebelumnya, udah bisa urus rumah, masak, bikin ini bikin itu, lakuin aja apa yang bisa untuk jadi kegiatan. Dan rasanya Alhamdulillah banget!

Back to Ramadhan, lebaran kemarin juga jadi moment special saya. Selain akhirnya bisa nyicipin masakan ibu, saya juga bisa kumpul sama sodara-sodara yang udah hampir setahun gak ketemu. Haha agak lebay sih, cuma di keluarga SUMAR tahun ini ada banyak kegiatan yang gak bisa bikin saya ketemu mereka karena kondisi hamil dan gak bisa perjalanan jauh. Raaasaaanyaaaa, udah gak bisa diungkapkan senengnya >,< (bahkan sampe sekarang saya nulis ini). Seneng bisa kembali ke zona nyaman, seneng bisa ketemu keluarga, seneng bisa kembali jadi diri saya yang lama. Apalagi ketemu saat udah hamil, banyak yang ngedoain, banyak diperhatiin, iiih seneeeng parah! >,<
Karena berat badan saya saat hamil gak berat-berat banget, kata mereka itu, 
‘dari dada ke atas itu kayak mega biasa, gak hamil, cuma perut doang yang gede.’ ‘Mega sekarang mah tetep cuma bedanya perutnya gendut dan sekarang udah gak seaktif dulu aja.’ 

Hahahahahhahahaahaa! LOL!
Ini nih kompaknya kami, sampe tau isi dalem dalemnya masing-masing kami. Antar sepupu kami sering curhat bareng, cerita bareng, dan doain bareng. Jelek-jeleknya kami pun mereka tahu, karena sedari kecil kami sering bareng. Apalagi pas remaja gini, malah biasanya, pacar-pacar kami pada cemburu kalo kita udah kumpul (ini sering banget terjadi karena saking dicuekinnya itu pacar). Yaaa secara dari kecil mandi bareng, ampe gede bobo bareng, gak kebayang deh proses pendewasaan yang kami lewati bersama.

Saya berterimakasih sama suami yang udah mau ngasih kesempatan untuk saya spare time lebih banyak sama keluarga saya. Juga terimakasih udah mau nemenin jalan paling belakang (karena udah lambat bawa perut) dan bantuin saya yang udah banyak gak mandirinya ini. Luvyumas!


Dan akhirnya trimester II ini ditutup dengan perjalanan kemenangan berpuasa di hari Lebaran dengan keluarga tercinta. Alhamdulillah J

Jumat, 21 April 2017

Ngapain Meg?

Ngapain aja sih Meg kalau dirumah doang?
Ngapain aja sih Meg kalau gak kerja?


Haha ngapaaaaiin yaaa?
Fyi sih, semenjak hamil saya emang udah di rumah. Sebenernya sih gak niat mau di rumah. Jadi waktu itu, lagi ada sesuatu hal di sekolah yang bikin saya berniat untuk resign. Kemudian disaat bersamaan saya juga ditawarin sama temennya Mas buat masuk kerja di PU Banyuwangi. Kebetulan temen Mas itu perempuan dan bos nya di bidang itu mantan Bos nya eMas. Jadi setidaknya udah kenal lah yaa sama lingkungan kerjanya.

Selasa, 21 Februari 2017

pregnant!


Alhamdulillaaaah 😆
Taaaraaaaa, Itu hasil tespek yang pertama kali dilakukan. hmmm jadi jadi, fyi aja ya, tespek itu gak perlu yang mahal, beli aja yang murah kayak itu harganya 2500. Dan sama aja kok hasilnya. Ini juga atas saran temennya temenku yang dari keluarga dokter. Yeelah keluarga dokter aja pake beginian, yakali kita beli yang bagus2, gitu sih waktu itu mikirnya. Hahaha

Nah ceritanya waktu itu telat di hari kedua, trus aku tes deh, dan Alhamdulillah bangeeeet dapet garis tipis dua. Katanya sih, itu udah tanda ada isinya walaupun masih tipis (tipis itu dikarenakan hormonnya masih belom kuat/banyak gt, jadi masih sedikit keliatannya). Pagi itu langsung bangunin suami dan dia nya kaget kaget. Yaaa ga ada omongan apa2 sih, aku cuma nanya ngeyakinin aja, apa iya ini bener garisnya positif, udah gitu doang. Setelah itu berangkat kerja seperti biasa. 
Aku juga sesungguhnya bingung, entah mau cerita ke siapa. Waktu itu aku juga ga berani cerita ke orang tua atau mertua. Ya takut aja karena belom pasti. Rencananya kalau udah ada foto usg, baru berani cerita ke siapa2 dan bahkan temen sahabat terdekat. Jadi hari itu, dengan kebingungannya, kami berdua mikir sendiri2 aja udah. Hahaha XD
Akhirnya aku cm bilang ke salah satu guru buat nemenin usg. Pertama sih ke bidan langganannya, namanya bidan Jayen. Tapi entah mengapa kebetulan bidannya lagi keluar kota. Akhirnya aku galau lagi. -___-" Dan karena misi hari itu adalah periksa sampai dapet hasil, akhirnya kita ke rumah sakit yang ada dokter kandungannya (kalau ke Dokter Diana bukanya malem). Cuma yaaa, karena dokternya laki dan buru buru banget mau operasi, yang ada itu perut cuma di aduk2 dan ga ada hasil sama sekali. Emang sih ya katanya masih telat beberapa hari, belom keliatan banget, cuma sejujurnya makin ga tenang yang ada. 
Trs besoknya aku sama temenku itu bergerilya lagi. Dia kasihan sama aku nya yang ga bisa tenang dan belom dapat kejelasan. Akhirnya dia anter aku ke bidan Jayen lagi. Disana akhirnya dapet pencerahan bahwa udah keliatan itu kantong rahimnya, cuma embrio belom keliatan. Trus dapet penjelasan ini itu (sbenernya aku yang cerewet nanya ini itu sih) dan lega lah. Pulangnya aku masih searching, "arti kantong rahim dalam kehamilan" dan artikelnya bilang kalo minggu 4-6 itu terjadi penebalan dinding rahim, minggu 6 itu embrio berkembang, dan minggu 8 itu udah ada detak jantungnya. Setelah itu, rasaaaanyaaa masyAllah, lega banget banget banget :))
Di minggu2 itu, akhirnya suami cerita ke orang tuanya, dan aku jga baru ngabarin ke orang tua. Belom kemana mana, bahkan keluarga besar juga belom.
Dan Alhamdulillah di sekitar minggu 8 aku cek lagi ke dokter Diana. Alhamdulillah itu dedeknya udah nongol dan udah keliatan detak jantungnyaaa. Alhamdulillah baangeett 😆😆 akhirnya bisa share ke temen temen terdekat.

Mohon doanyaa yaaa semuaaa, semoga dilancarkan dalam prosesnya. Saya nya di kuatkan, dan dedeknya juga di kuatkan. Pokoknyaaa doanyaa yaaa 😆. Sekian kabar nya. Sebenernya mau nulis rasanya hamil pertama di trisemester awal, cuma menyusul deh yaa. Haha. Luvyu!

Banyuwangi, 21 februari 2017
Suami dinas ke surabaya (lagi)

Senin, 20 Februari 2017

Being pregnant (part 2)

Lanjuuutt *karena tadi takut kepanjangan, jadi ganti judul wkwk*
Nah akhirnya gantilah ke dokter Diana. Mertua nya beliau juga dokter kandungan, cuma dokter ini buka praktek di kimia farma gitu, dan kalo kesana telpon sebelumnya biar ga antrik.
Pertama kesana cek kandungan, sendirian. Yap sendirian karena si suami tetiba ada agenda presentasi malem di suatu hotel pinggir kota gitu (kira-kira setengah jam dr rumah). Sebelum hari itu, kita udah mesen, tapi ternyata pas mau berangkat ban nya bocor, alhasil di ganti besoknya. Nah pas banget besoknya suami malah disuruh dinas. Yaudah daripada re-schedule lagi, mending berangkat aja sendiri. Berbekal ojek online khas banyuwangi, berangkat lah ke dokter dengan misi menanyakan miom itu.
Sampai disana sih nomer pertama, dan agak aneh karena 'sendirian'. Plis yaaa, orang dateng kesana itu berdua, sama suamik, sama sodara, ini sendirian. Sebenernya sih gak baper banget, dari dulu sebelum nikah juga kemana mana bisa sendiri, cuma lebih ke kzl aja suami ada kerjaan pas banget gitu.
Pertama masuk sih lebih menjelaskan keadaan gitu, dan setelah diperiksa, Alhamdulillaaaaaaaahirobbil'alamiin syukur sama Allah bahwa udah ga ada lagi itu miom. Emang bener sih kata dokter sebelumnya, itu bisa menghilang dengan sendirinya...
Dokter diana juga nambahin kalau itu miom bisa jadi karena hormon saat mens gitu, kalo udah selesai mens, nanti bisa luruh dan hilang. Nah dari situ udah ditanya, mau program atau mau alami aja. Karena mikirnya nanggung udah disana, ya jawablah kalau mau program sekalian, cuma programnya alami dulu. Dan akhirnya pulang berbekal obat. Ada 3 obat waktu itu, antibiotik utk istri, antibiotik utk suami dan vitamin asam folat buat istri. Waktu itu juga dokter bilang kalau bulan depan misal masih mens lagi, disuruh dateng periksa lagi pas hari ke2 menstruasi.

Ternyata bulan desember masih belom dikasih amanah nih. Hari kedua mens dateng untuk periksa dan Alhamdulillah nya bareng sama suami. Disitu di cek lagi kandungannya, dan Alhamdulillah ga ada apa2. Akhirnya sama dokter dikasih kalender masa subur. Ohya buat pembelajaran juga sih nantinya, kapan masa subur dan apa yang harus di jaga.
Ada coretan tangan dokter ttg tanggalan dimana masa suburnya dan harus berhubungan. Dari waktu seminggu, nanti di seling seling, sehari berhubungan dan besoknya ga boleh berhubungan. Untungnya suami gak ngerokok, jadi kita disuruh jaga kesehatan dan gak boleh kecapean di tanggal2 itu. Cuma waktu itu kita agak kesusahan karena pas banget itu libur tahun baru dan banyak tamu dateng di tanggal itu. Kebayang dong ya gimana bingungnya, apalagi ada momen aku ga bisa sekamar sama suami (duh maaf agak vulgar 😅). Yaaa intinya gitu, cuma akhirnya aku sama suami menyiasati kapan dan untungnya ada waktu sebelum dan sesudah tamu, jadi masih bisa diusahakan. Yang pasti komitmen untuk sama sama gak capek itu penting. Baik capek pikiran atau jasmani yaa. Aku sih karena libur ngajar, jadi bahagia2 aja, suami sih yang kudu jaga banget karena masih hari kerja, maklum abdi negara wkwk 😂.

Nah kan yaaa, butuh perjuangan banget buat jadi pregnant! Haha ini sih saya, yang masih bersyukur karena dimudahkan dan langsung dikasih amanah. Saya yakin diluar sana banyak yang jalannya lebih berliku dari saya. Saya yang begini aja udah banyak nangis nangisnya, ngeluh ngeluhnyaa sama suami. Pokoknya sandaran banget deh itu suami. Mau ditutupin sepinter apapun, pastinya saya langsung bocor dan cerita deh sama suami. Ga bisa banget nutupin masalah. Bisa dengan tiba tiba langsung mewek atau cerita tiba tiba.

Nah next, akan ada cerita kabar baik dan beberapa cerita kalau lagi hamil, dituungguu yaaa, luvluv!

Banyuwangi, 20 februari 2017

Jumat, 17 Februari 2017

being pregnant (part1)


Sebenernya sebelum hamil udah kepikiran mau nulis dengan judul ini, Haha lucu siih. Entah emang udah firasat, atau emang mau cerita tentang perjuangan menjadi hamil ini. Yaa walaupun mungkin gak heroik2 banget, tapi setidaknya bagi saya ini cukup menjadi sebuah pelajaran.

Berawal dari bulan setelah Idul Adha, sekitar bulan September di bulan ke4 pernikahan. Waktu itu sebelum perayaan, saya udah telat mens selama 10 hari. Udah kebayang dong yaaaa rasa berharap nya gimanaaa, duuh berharap-harap cemas deh pokoknyaa. Tapi anehnya ketika tes pake tespek hasilnya negative. Itu yang bikin saya penasaran. Sampe nanya dan searching seberapa akurat itu tespek (sampe beberapa bulan kemudian saya merasa trauma sama yang namanya tespek). Ternyata Allah itu memang belum kasih amanah padaa saat itu, dokter bilang bahwa waktu itu saya punya miom cair sekitar 5cm yang katanya memang masih aman dan tidak perlu khawatir. Dokter bilang itu bisa hilang dengan sendirinya, jadi diharapkan dua bulan lagi untuk cek. 
Keluar dari ruangan dokter, raaasaaaanyaaaa mau nangis tapi ditahan tahan paraaaaaah. Mana di ruang tunggu resep, kita nonton film sedih, duuuuh gak nahan lagi waktu itu. Akhirnya sampe rumah nangis di kamar mandi tanpa sepengetahuan suami. Entah ya dia denger apa enggak, yang pasti waktu itu aku nangis parah. Tapi ya seditahan-tahannya juga tep aja nangis di pelukan suami 😅....

Hmmm setelah kejadian itu, perasaannya campur aduk banget sih. Rasanya nyesel banget sedari muda ga ikutan ngecek2 dan cari tau tentang kandungan2 gitu, atau apapun lah biar sekaget ini. Ngerasa bersalah aja sama suami. Trus rasanya ga tau deh ya, down banget. Secara udah telat dan waktu itu udah berharap banyak dan akhirnya jatuh sejatuh jatuhnya hati ini berharap ke yang belom pasti.
Akhirnya setelah beberapa bulan mikir, sempet juga berpikir untuk menunda. Menunda disini maksudnya untuk ga program dulu (sebelumnya minum susu dan vitamin biar mancing gitu). Karena aku pikir masih ada sakit itu, jadi takut aja percuma kalo aku program, apalagi uang yang keluar juga lumayan. Selain itu aku juga pake pengobatan 'khanza' ini obat ampuuuh banget. Buat keputihan, memperlancar haid dan sakit kandungan lainnya. Bisa diminum untuk orang yang sudah menikah maupun belum menikah. (Lebih lengkap bisa cek google ya sis 😉).
Penundaan ini sih aku mikirnya untuk membersihkan dan menyehatkan kandungan dulu. Jadi sekitar sebulanan, suami nyelethuk "kok ga minum obat lagi dek?". Nah aku sempet kaget. Ini orang gimana sih, kan kemarin bilangnya mau bersihin dulu, eh sekarang minta program lagi, kan aku nya bingung. Akhirnya dengan bahasa yang merajuk *halah* akunya nanya "mas mau program lagi? Yaudah yuk cek lagi, ganti dokter, siapa tau dikasih solusi."
Sebenernya dokter sebelumnya itu juga udah bagus, cuma dokternya laki. Maklum sih karena waktu itu kita berdua pertama kalinya dan ga ngerti mana mana 😅. Untungnya sekarang ini udah ada dokter perempuan, satu satunya di banyuwangi. Katanya sih emang belom lama, fyuh untung lah yak haha.

Senin, 28 November 2016

deep conversation

hmmm..
"meg besok abis kuliah mau kemana?"
"hmmm... mau jadi ibu rumah tangga aja, haha"
"serius? ohh aku pikir kamu tipe wanita karir..."
"hmmm?hehehe..."

Sepenggal percakapan yang masih teringat banget sampe sekarang (usia pernikahan 6bulan) dan cukup bikin baper. Pertanyaan itu yang nanya seorang temen cowok yang udah lama gak ketemu dan pas itu kita emang lagi diskusi masalah kuliah dan masa depan. Sebenernya gak cuma sekali ditanyain sih, dan anehnya yang nanya malah kebanyakan para cowok karena dasarnya temenku dulu banyakan temen cowok. (maklum anak fotografi dan anak beladiri itu emang jarang ada ceweknya). Dan sekarang kadang masih suka kepikiran banget apa yang bisa bikin hati ini rasanya mantheb banget buat milih jalan ini.
Yap, sekarang sih emang totally belom sepenuhnya jadi ibu rumah tangga. Beberapa pertimbangan seperti anak dan juga kebiasaan yang gak bisa diem dirumah, jadi alesan akhirnya saya dan suami nyari kerja yg gak nyita waktu banyak.

Awal menikah emang saya dan suami sempet ada pertanyaan akan kemana dan bagaimana. Pertanyaan ini muncul pas itu (inget banget) hari terakhir puasa, malem setelah saya ketemu org tua mas (yg lagi mudik ke jogja) dan karena bingung nyari tempat nongki yang buka, akhirnya mutusin utk ke kfc. Setelah ngobrol cukup panjang, akhirnya saya nanya kalau dia maunya istri yang bagaimana? dan dia menjawab "mas sih pinginnya punya istri di rumah. cuma mas kan tau adek gak bisa diem di rumah, jadi terserah adek mau nyari kerja atau gimana." seketika saya sempet kaget. haha yaiyalah >,< mas ku ini kan super pendiem, jarang banget cerita maunya apa, susah deh nebak apa yang dimauin. nah pas dia bilang gitu, jujur rasanya seneng banget dia bilang apa maunya dia, tapi juga ada rasa kaget dia pingin seperti itu. akirnya saya jawab "ya adek juga pingin di rumah, adek pingin kok jadi ibu rumah tangga kayak yang adek selalu bilang, cuma adek gak tau kalau misal sendirian dan belom punya anak gimana rasanya tinggal dirumah terus. mas kan tau adek kegiatannya selama ini gimana." dan suami saat itu emang beneran ngebebasin saya untuk bagaimana nantinya di Banyuwangi.

Perjuangan di Banyuwangi gak mudah guys, dari gak kenal siapa-siapa, setelah seminggu pindah kemudian suami dapet dinas ke bogor dan saya bingung mau gimana (akhirnya saya ikut sampe surabaya), trus di rumah yang senbosen banget, suami yang pulang kerja capek masih harus nemenin saya jalan-jalan karena saya di rumah seharian. Gak ada tempat hiburan, mall juga cuma dua dan itungannya kayak model progo gitu kalo di jogja. Bahkan sempet saking bosennya kita ke bioskop 2x seminggu karena saking bingungnya mau kemana dan ngapain. Hahaha.

But i always said that iam the lucky wife ever...
Sejak pertama kami akan serius menikah, dia selalu meminta maaf karena akan mengajak saya jauh dari Jogja. Yap saya itu sejak kecil sampe kuliah di jogja selalu, gak pernah nge kos atau ikut orang (kecuali KKN di papua selama 2 bulan itu). Toko ini itu sampe koneksi orang-orang sudah terbilang cukup terjaring luas. Kamu butuh ini itu tinggal hubungi ini itu. Kemana aja kamu pergi, pasti bakal ketemu si ini dan si itu. Hmm rasanya emang jogja itu sempiit piit piit dan nyaman sekali.
Dan sekarang demi dia saya akan meninggalkan segala kenyamanan saya. Hehe. Memang sih bukan perkara mudah, saya orangnya logis, bukan berarti karena cinta saya rela diajak kemana aja bahkan ke tempat yang saya belom pernah tau. Tapi semua saya pikirkan dari hal sepele, "kalo bosen pergi kemana? kalo beli ini itu dimana? kalau mau main wisata kemana? temennya siapa aja?" dan banyak lagi pertanyaan-pertanyaan standar yang jadi pertimbangan. Keputusan besar, yes sangat besar. Keputusan untuk menikah muda dan keputusan untuk jauh dari zona nyaman itu gak mudah buat seumuran saya (kata beberapa orang). Tapi waktu itu niatnya udah Lillahi ta'ala. Allah itu selalu bersama hamba Nya dan Allah itu punya rencana terbaik buat saya. 

Dan setelah saya lulus (dan akhirnya ditembung serius) saya berniat untuk mencari pekerjaan di jogja (sembari nunggu hari nya) dan gak nyobain bank atau ke kemen jakarta seperti teman2 lain.(padahal suami waktu itu ngijinin kalo kerja di jakarta karena sodara ku beberapa di kemen PU,sesuai sama rencana ku dulu masuk PWK). Tapi pas itu karena niatnya udah mau nikah, jadi ya saya pikir, "ngapain sih nikah jauh-jauh, lah wong pahalanya istri itu ada di suami. ridho nya istri itu ridho nya suami. Trus buat apa duit banyak kalo gak buat nyari bekal besok di akhiratnya?" 
akhirnya sampailah saya pada titik ini. Titik dimana banyak adaptasi (ke suami, ke lingkungan ibu-ibu, ke adat budaya daerahnya) dan pelajaran lainnya. Untungnya suami itu suami siaga yang tiap apa mau istrinya lebih sering diturutin. Alhamdulillah jadi motivasi buat gak kepikiran kampung halaman.

Fyi aja, beberapa bulan disini saya lebih banyak sakit. Entah waktu itu bawaan mau isi (yang belom jadi) atau emang homesick saya juga gak paham. Dan bahkan sampe sekarang kalo rasanya menthok atau lagi sakit banget, bawaannya pingin banget ngabur ke jogja. Haha but it's ok, ini pendewasaan saya. Sekarang beruntung banget kerja sama anak-anak (makasih bu guru rekomendasi nyaaa :3) dan dalam seminggu ada beberapa jadwal rutin yang harus dihadiri sebagai pelaku sosial di masyarakat. Sekarang juga udah punya temen, yang bisa diajak ngalor ngidul bareng, kalo ada masalah bisa nanya ke temen-temen, tetangga yang baik yang suka ngasih makanan karena dianggep anak sendiri, kalau di jalan ketemu murid suka dipanggil ustajah dengan muka ceria. Sumpah rasanya cuma bisa bilang Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah sama Allah yang udah kasih jalan cerita seindah ini, dan juga sama mas yang udah ikhlas, udah ridho sama segala kegiatan adek, dan yang pasti udah mau milih adek jadi pendampingnya emas. *maaf baper baper*

And the last, deep conversation ini terlintas karena tetiba beberapa grup mendadak rame, keinget temen-temen seperjuangan kkn, temen-temen seperjuangan ospek, temen-temen seperjuangan kuliah, yang akhirnya jadi mikir, sudahkah jadi ibu rumah tangga yang diimpikan? Haha yang pasti belom bisa menjawab, soalnya jadi ibu rumah tangga itu bukan target lagi, tapi proses. Tetiba aja kepikir pingin sekolah s2 lagi, trus suami juga ada target persiapan s2 lagi via kantornya, trus target target lainnya. (pingin punya anak itu bukan target atau rencana yaa, tapi itu rejeki. Gak perlu di pikirin, Allah udah punya jalan ceritanya sendiri, buat kita, dan yang terbaik bagi kita. Nah masih mau ragu sama takdirnya Allah? enggak deeeehh....)

Karena suami pulang telat, jadi saya mau bebersih dulu, hahaha. byebye!
Banyuwangi, 28 November 2016

Selasa, 08 November 2016

Ups! Hati-hati MILIH ISTRI!

Hai hai setelah beberapa bulan, kali ini ada bahasan menarik yang pingin aku share. Ohya, ini bukan berarti saya mau mencontohkan jadi istri yang baik yaa (da aku mah apa atuh, deburan rinso yang sekali kucek langsung hilang, hfvt-_-")
Nah ini bercerita setelah jadi seorang istri sih. Jadi setelah menikah banyak banget pelajaran yang bisa diambil dari sebuah kisah orang. Ya sejujurnya saya dapet ini juga dari hasil ngomongin orang (bahasa lain dari GOSIP) Tapi bedanya disini bukan mau menjelekkan orang ya, tapi mau ambil hikmah dan pelajaran biar gak terulang atau dilakukan sama orang sekitar kita (semoga kita juga terhindar dari ini, aamiin). So, mulai kisahnya yok!

Berhati-hatilah memilih pasangan!
sumber

Flashback, saya menikah di usia muda salah satunya pingin melaksanakan ibadah dan menyempurnakan iman. Nah oleh sebab itu, yang namanya milih pasangan itu gak boleh salah dari awal. Mimpi! mimpi punya pasangan yang seperti ini seperti itu, itu boleh banget! Iya memang saat kamu jatuh cinta gak bakal bisa liat buruknya pasangan, tai ayam aja serasa coklat, tapi pas kamu lagi di-PDKT-in, lagi berteman, pasti masih bisa mikir kan mana yang bisa dijadiin pasangan dan enggak? hayo deh gak usah bohong..... kalaupun kamu beneran buta waktu milih itu pasangan, bisa jadi kamu lupa berdoa sama Tuhan buat dideketin sama yang baik dan sesuai sama pilihanmu.
Saya dulu pernah doa sama Allah, kalau saya beneran jatuh cinta, maka jatuhkan hati saya sama laki-laki yang juga menjatuhkan hatinya ke Allah. Dan doa paling sering saya doakan yaitu doa biar pas saya jatuh cinta, saya gak hilang akal dan tep gantungin hati ke Allah, gituuuu teruus aja. Apalagi Allah yang membolak balikkan hati kita. Pas saya berharap cuma ke manusia, Allah kasih kecewa ke hati saya buat balik lagi pasrahin hatinya ke Allah. Sering kecewa? sering lah, namanya juga manusia, tapi yang paling penting seberapa sering kamu bisa balik ke Allah, itu pilihan, tergantung kamu.
Nah dari awal proses itu banyak banget pertimbangannya sebenernya, cuma biar langsung ke intinya, case kali ini jika kamu telah memilih pasangan seumur hidupmu. So? Apa sih Meg yang bikin khawatir? Ceritanya ini ada dua case yang sama-sama punya permasalahan yang sama, yaitu karena istri, suami berani ini dan itu.

Cerita yang pertama itu dialami sama lelaki yang kerja di pondok tempat saya bekerja. Lelaki ini usut punya usut sudah cukup sepuh (punya cucu) dan dahulunya diberi tugas untuk menjaga proyek pembangunan yang ada di pondok ini. Namun terlalu seringnya ini bapak melakukan korupsi maka Abi (panggilan untuk Kyai di pondok saya) sampai mau memecat ini bapak, dan kabarnya sudah sampai kemana mana. Bagi orang yayasan dan yang kerja di pondok sudah tau semua kisah bapak ini (bapak ini sering muncul dan selalu ada di pertemuan soalnya). Saya dan suami pernah ke rumah beliau saat istrinya sakit. Waktu itu karena bapak ini sedang melakukan ijin pembangunan ke kantor suami saya, alhasil bapak ini sering berhubungan dengan suami. Selain itu, karena bapak ini selalu ada di kantor paud, jadi saya juga cukup kenal dengan beliau. Pas ke rumahnya saya baru tau kalau beliau ini ternyata udah punya cucu yang sekarang sudah SMA! Bayangin tua banget kaaaan -_-. Trus akhir-akhir ini karena proyek sudah sedikit berkurang (fyi, pondok saya lagi mau peresmian dan baru satu tahun jadi lagi banyak banget pembangunan di komplek pondok, baik fisik maupun sistemnya juga baru banget) jadi Abi sempet mecat beliau, hal ini karena sebenernya sebelumnya pernah ketahuan dan meminta kesempatan kedua, tapi ternyata diulang lagi sampe sekarang. Abi sampai minta ketua yayasan pondok buat nanganin ini. Tapi ternyata si bapak ini gak paham kalau di pecat (maklum pakai bahasa sms dan bahasa halus gitu) dan karena kasihan, yaudahlah sekarang ini bapak dibiarkan menangani apa aja serabutan gitu (jadi gak tetap tugasnya apa). Dari kawan terdekatnya, saya denger kalau si bapak ini melakukan itu karena si bapak kudu ngasih setoran ke istrinya sekitar 250ribu per minggu (lupa per bulan atau per minggu). Trus pas saya nya denger, just said "oooOOooohh...." kayak segala pertanyaan itu terjawab dalam satu pernyataan. Katanya ini udah lama dia melakukan ini dan pernah dalam proyek proyek yang lain. Yang beliau lakukan itu adalah nambah anggaran proyek dari harga seharusnya. Dan pas saat pembayaran ke toko, itu tetiba ada selisih banyak dan bahkan hutang (uang nya kepotong gitu di beliau). Mohon maaf yaaa jika terlalu detil, saya cuma gak mau nambah fitnah atau prasangka buruk jika ada yang gak paham sama kasus ini. 

Dan begitulah kisah yang pertama, yang kedua sebenernya gak jauh beda, cuma begini lebih jelasnya...

Kedua itu tentang orang yang bekerja sebagai tukang kebun atau yang bebersih sekolah saya. Lelaki ini keliatan masih muda bagi saya, tapi ternyata udah punya cucu 2. (Kayaknya karena di Banyuwangi banyak menikah muda, jadi kakek nenek disini gak keliatan setua itu). Nah orang ini dahulunya bekerja cs di sebuah hotel dan punya anak buah, kebayang dong ya tingkat jabatannya jauh dari yang sekarang ini. Dan karena sesuatu hal, dia pindah dan mengabdi sama Abi, kebetulan juga dia tetangga di kampung kelahirannya Abi. Dulu dia suka banget ngobrol sama saya tiap pagi sebelum guru-guru yang lain pada dateng (maklum saya selalu duluan kalo dateng). Tapi akhir-akhir ini ada yang beda, udah jarang ngobrol dan berubah gak seramah dan banyak omong kayak dulu ( bisa ya orang berubah segitu cepetnya) Beliau berubah semenjak pingin minjem uang ke sekolah untuk biaya keperluannya di kampung, saya diminta tolong untuk menyampaikan ke Kepsek. Sesungguhnya saya gak tau menahu keputusannya jadi dipinjemin apa enggak, tapi karena setelah hari itu dia berubah, akhirnya kepsek saya yang cerita kalau si bapak itu belum juga mengembalikan dari janji tanggal yang ditentukan. Trus bulan ini saya dapet kabar kalau si bapak itu menghubungi kepsek saya buat minta gaji bulan ini dan minta excuse belom bisa mengembalikan uangnya. Nah kan saya ikutan bingung, kok bisa dan berani gitu? Saya diem. Nah pas saya ketemu sama Umi, ternyata si bapak ini punya kasus juga sebelumnya, dia suka minjem-minjem gitu. Katanya, Umi juga sempet diperingatin sama tetangga di kampung juga, cuma waktu itu Umi belom percaya. Dan sekarang banyak yang kena pinjem di pondok ini, Umi, budhe yang jaga kantin, kantin, dan juga sekolah. Trus usut punya usut, istrinya bapak ini suka berdandan mewah, mau ini mau itu (saya pernah diceritain tentang istrinya yang katanya suka kerudung saya dan si bapak minta kerudung kayak gitu ke saya, dan anehnya gak ada rasa pekewuh gitu :(. 

Tuh kan, lagi-lagi karena istri, seorang suami bisa tanpa malu gitu melakukan ini itu walaupun sudah banyak yang tau. Kadang saya suka kasihan sama suami, tapi bukan berarti suami itu salah sih. Mungkin suami nya yang kurang tegas dan menjelaskan mengenai duduk perkaranya. Saya mikir, kenapa gak si suami menyadarkan keadaan pekerjaan suami yang seperti ini itu? Tapi kemudian muncul pertanyaan, apakah si suami yang tidak menjeaskan dan tidak tegas menolak, atau bisa jadi si istri yang tidak mau menerima keadaannya? Wallahualam. Saya gak berani mikir lebih jauh lagi, karena biasanya permasalahn keluarga itu masalah kompleks. Ya lingkungan sekitar ya ngaruh, background keluarga ya ngaruh, masa lalu juga ngaruh, duuuuuuh banyak deh pertimbangannya. Apalagi saya yang baru mulai berkeluarga, kayaknya perlu banyak belajar dan berhati-hati aja sama setiap keputusan. 
Hal ini bisa terjadi sebaliknya loh ya, milih suami juga kudu yang punya landasan agama. Kalau kata pakdhe saya "milih pasangan itu yang make agama, bukan cuma ngerti agama.". Yap! itu bener-bener manjur. Bagaimanapun kelakuan dan masa lalu kita, kaalaaauuuu pasangan kita landasan agamanya kuat, InshaAllah selalu dalam hidayahNya deeeeh. 
Kita keblabasan dikit, pasangan yang ngerem pake ajaran agama. Kita mau menentukan ini itu, diliat dulu hukum nya gimana. Duuuuh ayem kali yaa kalau kayak gitu >,< wkwkw
Dan tugasnya kita, bukan cuma milih yang pake agama, kita juga kudu ngerti dan make agama. Mau po dibohongi sama orang karena kita gak tau agama? Apalagi kayak kasus yang akhir-akhir ini lagi ribut..... 
Ya intinya kudu sama-sama ngerti dan make lah, jadinya saling mengingatkan. Kan pasangan itu cerminan diri kita, jadiiiiii kalau prosesnya melibatkan Allah, InshAllah deh akan sesuai :)) aamiin.



Banyuwangi, 8 November 2016
Yang masih selalu belajar dan belajar jadi istri terbaeknya mas Zeindha